Nuffnang

Sunday, October 14, 2012

E-Novel: Dunia Rumah Alena- Bahagian 1


 بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum...
Bahagian 1

***Alana berharap tahun 2010 adalah tahun yang menggembirakan dan masa untuk memikirkan untuk berkahwin. Sudah hari ke-14 melangkaui tahun baru. Dia tersenyum di dalam kereta. Dia menuju ke Kuala Lumpur. Kereta dipandu Pak Andak. Tiba-tiba satu sms masuk ke telefon bimbitnya. Air muka Alena berubah. Hati merasa hiba. Isi kandungan sms daripada kekasihnya menusuk kalbu. Kekasihnya memutuskan hubungan dengannya melalui sms!

Tiba-tiba perjalanan terasa panjang.Hati terasa rawan, badan terasa letih. Mahu sahaj dia memengsankan diri. Koma selama-lamanya. Berat kepalanya. Dia cuba berborak ria dengan Mak Andak dan sepupunya, Taqif. Sambil-sambil dia membalas sms dengan pujukan kepasa orang yang tidak sudi lagi. Apakan daya sms tabg diterima semakin menyakitkan hati.

Alena kuatkan semangat masih menghantar sms kepada orang yang tidak sudi itu. Hati terasa perit. Dia bertanya apa salahnya hingga tiba-tiba sahaja orang yang tidak sudi itu ingin memutuskan hubungan dengan sewenang-wenangnya. Akhirnya malam itu, dia pasrah yang dia telah putus cinta buat sekian kalinya. Pulang ke rumah dengan hati hanya diserahkan kepada Allah dan pengaduan untuk hatinya disembuhkan setelah pecah-belah. Ketika itu, Alena membulatkan tekad mengeraskan hati untuk tidak melayan apa-apa bentuk komunikasi daripada orang tidak sudi itu lagi. Maka usai solat, Alena menutup telefon bimbiy. Sampai bila Alena akan menutup telefon bimbit? Dia akan tutup sehingga Allah bukakan hatinya untuk buka semula telefon bimbitnya.
"Aku akan tetap pada pendirian aku untuk tidak melayan engkau lagi selepas ini." Alena yakin dengan keputusan itu. Keheningan dinihari itu Alena menonton televisyen keseorangan sambil menangis apabila teringat tulisan kejam yang diterimanya.
"Kekejamanmu, aku serahkan pada Allah untuk membalasnya danaku berlepas daripadamu." Alena mengulang-ulang kata itu di hati di setiap ketika dan di setiap doa yang dipanjatkan. Kata-kata itu seolah-olah untuk mengubati hatinya.

SAMBUNG...

No comments: