Nuffnang

Monday, October 15, 2012

E-Novel: Dunia Rumah Alena- Bahagian 5


 بسم الله الرحمن الرحيم


Assalamualaikum...
Bahagian 5


***Alena telah membeli buku log bersaiz F5 untuk menulis diari. Buku itu dianggap sebagai tulisan kehidupan. Apa yang ingin diluahkan, idea, coretan, muhasabah tentang diri dan lain-lain. Januari 2010, log kehidupan telah dicoret secara berkala dan tetap.

Alena berharap pada suatu hari terutama apabila dia berjaya menghilangkan tipikal orang ramai pada dia dan mencapai impian, dia dapat membaca semula log kehidupan yang telah ditulis.
"Tidak tahu bila aku akan keluar daripada kepompong ini tapi aku akan selalu bersangka baik kepada Allah." Alena tidak mahu menyalahkan Allah. Tidak mahu berputus asa dan hanya mengikut aliran hidup. Alena akan cuba tahan untuk menjadi orang kerdil di sekeliling orang ramai. Dia menjadi seorang yang mahal untuk berkata-kata tanpa berhati-hati. Takut untuk bersuara kerana takut menerima soalan-soalan yang tidak ingin dia dengar.

SAMBUNG...

5 comments:

Martin Karakabu said...

Hay antara part 4 dan 5 konsepnya dibuat beda?

Kalau tidak salah part 4 Alena bangkit dan memutuskan untuk bekerja sebagai wirsawasta (membangun usaha sendiri di rumah). Walau dia mengalami kesulitan di awal - awalnya namun usaha gigihnya si tokoh Alena mulai produktif dalam usaha sederhananya di rumah.

Mengapa di part lima jadi galau lagi, apakah ini disengaja?

NA said...

Bahagian 4-Alena buat kerja yang berjangka pendek/tidak tetap. Maksudnya bukan bukan kerja tetap seperti cikgu tetapi kerja seperti buat kuih raya (1 bulan) atau pembanci (3 bulan)
Bahagian 5-Tidak suka orang bertanya bukan-bukan.

NA said...

Maksud tidak suka bertanya bukan-bukan- Mengapa tidak cari kerja tetap?

Martin Karakabu said...

Oh maaf, literasinya kurang teliti hehehe, oh ya mana lanjutannya episode ke 15 dan seterusnya, ayo menulis dan semangat

NA said...

Takpe, saya pun semak balik kalau saya tidak terangkan dengan teliti sampai ada kekeliruan. Apapun terima kasih kerana baca dan memberi pendapat.