Nuffnang

Monday, October 15, 2012

E-Novel: Dunia Rumah Alena- Bahagian 2


 بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum...
Bahagian 2

***Hampir sebulan Alena menutup telefon bimbitnya. Ini untuk ketenangan hati. Tidak mahu berkecamuk lagi. Sepanjang waktu dia cuba mengubati hati. Mengadu pada Kak Ijah yang dikenali melaui satu laman sembang. Melalui Kak Ijah, dia mendapat dorongan dan nasihat. Alena menyibukkan diri melalkukan kerja-kerja rumah, menonton siri televisyen di internet atau memuat turun siri sperti 'Everybody Loves Raymond', 'House', dan lain-lain.

Ada juga teman Alena ingin memperkenalkan dia dengan orang baru selepas seminggu peristiwa itu berlaku. Hati Alena masih belum terbuka. Namun Alena berdiplomasi pada temannya, Haziq.
"Haziq suruh orang itu buat solat istikharah. Kalau positif bolehlah teruskan untuk berkenalan."
"Ya kak nanti Haziq sampaikan."

Alena tersenyum lega kerana telah meluahkan apa yang terbuku di dalam hati setelah sekian diasak pertanyaan untuk berkenalan. Pelbagai ciri-ciri positif Haziq ceritakan mengenai lelaki berkenaan. Sebenarnya ini adalah cara halus untuk menolak hasrat perkenalan tersebut.
"Kak Lena kena log off dahulu. Nak dating."
"Hah! Dating dengan siapa?" Haziq tercengang.
"Haha bertenang. Akak nak dating dengan Allah. Jumpa lagi. Assalamualaikum."
"Waalaikumussam."
Alena cepat-cepat daftar keluar google talk.

Beberapa hari kemudian, Alena telah mendapatkan jawapannya. Seperti kata hati dan solat istikharahnya yang berkata tidak begitu juga dengan orang itu. Cara ini tidak akan melukakan hati orang yang ditolak permintaannya.

Mulai hari tersebut Alena telah menetapkan cara begitu akan dilakukan untuk berkenalan dengan lelaki.
"Tidak perlu membuang masa lagi. Cukuplah pengalaman yang aku lalui," Alena menggumam. Hidup harus diteruskan dan Alena mengikut arus yang ada di hadapannya.

SAMBUNG...

4 comments:

Martin Karakabu said...

Dating dengan Allah, pesannya religius dan menginspirasi. Hidup harus diteruskan, yes pesan penting untuk kaum muda yang sedang patah hati...

Hai, bolehkah saya bertanya, jangan marah ya.

Ini kisah pribadi ataukah imajinasi?

Jika ini kisah pribadi yang dijadikan novel berarti cerdas, mengatasi masalah dengan karya, jika ini imajinasi maka ajarin saya untuk berimajinasi sehebat ini. saya kalau nulis susah untuk berimajinasi.

NA said...

Haha. Soalan yang saya takut akhirnya ada yang bertanya.
Ini kisah sebenar saya. Oleh itu saya teragak-agak untuk tulis selalu.

Martin Karakabu said...

Oh maafkan saya yang bertanya, tetapi melalui karya imajinatif seperti ini setidaknya kita bisa mengungkapkan isi hati dengan cara yang berbeda. Ini karya yang baik, setiap kata yang direfleksikan pasti memberi makna bagi pembaca, ayo tetap semangat dalam menulis (episode 15 dan seterusnya)....

Setiap kisah adalah rangkaian perjalanan, alur hidup seorang anak manusia. terus berkarya bagi dunia. salam.

NA said...

Itu berat sedikit untuk menyambungnya. Hehe teragak-agak balik.