Nuffnang

Sunday, October 14, 2012

E-Novel: Dunia Rumah Alena


 بسم الله الرحمن الرحيم
Assalamualaikum...
Pengenalan/Mukadimah

Inilah dunia Alena. Di rumah sahaja kebanyakan masanya. Siang dan malam untuk rumah yang dianggap selamat dan menggembirakan. Segala-galanya menyenangkan Alena. TV dengan pelbagai rancangan menarik. Internet dengan maklumat dan hiburan segera terus ke dirinya. Mudah berhubung dengan manusia melalui alam maya ini. Sejak dia terkandas tidak khatam universiti, internetlah yang menyejukkan jiwa yang patah. Mula-mula tentulah air mata mengiringi rasa sedih Alena. Rasa malu yang menyelubungi diri. Rasa putus asa. Rasa seperti hilang arah tujuan seolah-olah dia tidak mahu hidup. Tidak disangka perjalanan hidup tidak seperti dibayangkan. Dia membayangkan menyambung pelajaran  ke universiti, tamat pengajian, bekerja dengan gaji yang lumayan, bercinta, berkahwin dan seterusnya mempunyai anak. Nampaknya tidak satupun dia berjaya laksanakan. Kini Alena hanya memandang dunianya pada rumah secara realiti dan internet sebagai jalan lepas di alam maya. Sudah lama dia terperangkap dalam dunia itu sehingga menjauhkan dia daripada rakan-rakan yang bagi Alena lebih berjaya daripadanya. Bagai terkongkong dalam kotak! Statik. 

Alena mencari-cari keghairahan hidupnya setelah percaya dia salah memilih bidang yang akhirnya dia jatuh dalam lubang dalam.

Lubang dalam itu membuatkan Alena memulakan perjalanan pencarian jiwa. Langkah pertama adalah mengenali diri. Mengenali personaliti diri melalui kuiz di laman sesawang dan pembacaan buku.


SAMBUNG...

5 comments:

Martin Karakabu said...

Oh jadi cerita santa claus pada part 14 (Bagian 14) bermula dari kisah seorang gadis remaja.

Remaja putri itu berkeinginan melanjutkan kuliah di perguruan tinggi, setelah tamat SMA. Namun apa daya ia terkukung dalam rumahnya sendiri, tak berdaya. Hanya internetlah yang menjadi teman sejati sang gadis.

Lama - lama ia bosan, kemudian berkeinginan melanjutkan perjalanan untuk mengusir rasa bosan itu...

Lanjut part 2.

NA said...

Oh Alena tempat belajar di universitas tapi tidak dapat tamatkan pengajian.

Martin Karakabu said...

Oh sunggu Malang, padahal dalam cerita ini, tokoh Alena memiliki keinginan kuat untuk studi lebih lanjut, namun sayang, apa daya tangan tak sampai hehehe...tak mengapa asalkan sekolah hidup mengajarkan si tokoh Alena untuk terus berproses seirama waktu yang telah terlewat.

Imajinasinya patut diberi apresiasi, salut. Tetap semangat ya dan terus berkarya.

Salam damai satu dalam karya.

NA said...

Tq. Ia beri semangat untuk teruskan sambungannya. Insya Allah.

Martin Karakabu said...

Amin, semangat